Mengatasi mental si kakak

Hampir 40 hari punya bayi, alhamdulillah bayi gede yang bernama Kaina alias si kakak juga udah lumayan stabil. Sebelum ada adik Ashika, Kaina udah dipersiapkan sih, diberi pengertian dan selalu saya ceritakan bahwa akan ada adik nantinya. Meski ngga semanis kenyataan, heuw..alhamdulillah terlewati dengan begitu deh :)) oh begini rasanya punya dua gadget (Kaina & Ashika). Rasanya yaa ngga bisa diungkapkan dengan kata-kata deh. Dari jauh-jauh hari padahal saya dan suami, udah ambil ancang-ancang istilahnya. Persiapan mental si kakak menghadapi adik baru lahir, menerapkan hasil baca sana sini. Well prepared. .

                           


Kenyataannya ternyata, di malam pertama sepulang dari rumah sakit, Kaina terbangun dan seperti biasa ritual sebelum ada adik, saya mengusap punggungnya. Tapi tidak untuk malam itu, haduh. . Kakak Kaina harus sabar melihat maming yang sedang duduk nenenin adik Ashika. Sabarkah si kakak? Oh no, Kaina nangis histeris, saya ngga boleh nenenin adik Ashika. Kalau bisa sih kak, maming ini membelah diri, seperti amuba ya, setengah untukmu, dan sisanya untuk adik. Papingnya? Kalem sadjaaa. .

Hari berjalan, kadang di rumah itu tenang banget setelah ada adik Ashika, ada wangi bayi, lucu, adem, aromanya tak terbayarkan deh tapi banyakan acakadutnya karena Kaina masih ngamuk-ngamuk ngga jelas. Apa ini ya yang namanya tantrum. Hanya pas banget munculnya ketika ada adik. Sejujurnya saya ngga sanggup berbagi kasih sayang, semua kesayangan. Curhatan emak. . .

Lalu, saya mencoba terus lakukan langkah-langkah seperti yang ada di buku atau internet untuk meredam geregetnya kakak akan keadaan yang baru ini, huaaa. Meski pernah gagal berkali-kali sebab berakhir omelan dan bola mata saya yang hampir keluar saking keselnya. Sampai sekarang saya menulis ini, kakak Kaina masih ada emosi yang baru dia kenal, dan dia ngga tau cara meluapkannya, mungkin seperti itu ya. .

Mah, ini yang saya dan suami lakukan untuk meredam amarahnya kakak karena ada adik, meski ngga langsung berhasil tapi secara bertahap ada pencerahan:

1. Sentuh anak dengan kata-kata nampaknya percuma bila tanpa berakhir dengan sentuhan berupa pelukan dan cium.

2. Selalu saya beri peluk dan cium secara tiba-tiba, misalnya lagi main atau dia lagi nonton tv, ya pokoknya surprise.

3. Jaga mood, jaga suasana hatinya dengan ajak bermain. Anak-anak suka banget main kan yaaa. Apalagi merasa ada adik yang selalu dinomorsatukan, menurut kakak. Main bareng, ini efektif banget buat terapi Kaina hehe. Menata ulang hatinya.

4. Usahakan kuat hati supaya ngga terpancing dengan balas memarahi, balas dengan bicara nada lebih tinggi, big no no. Berdasarkan buku, saya bilang begini ketika Kaina ngamuk, "mau apa sih Kaina? Kesel ya? Kenapa nangis, mami ngga ngerti kalo ngga ngomong.."  dia akan terbuka deh, ngga langsung sih tapi bertahap. Ini kalau Kaina yaa, mungkin ada yang pernah nyoba cara serupa?

5. Faktor lingkungan, perhatikan semua anggota keluarga lain, misalnya para eyang dan mbah, pakde, si mbak..dll, beri pengertian supaya tidak usah meledek kakak. Ini nih sering kecolongan. Kakak diledekin karena punya saingan :)) sangat mendendam lho ini. Pemulihannya yang agak repot.

6. Ajak refreshing misalnya ke taman, waktu itu Kaina dan papingnya halan-halan berdua, ke taman deket sini. Dia happy sekali.

7. Kasih sesuatu yang baru. Kaina sebagai seorang kakak yang baik, rela nerima kado dari tamu, lalu dia bukain semua kado-kado yang bukan miliknya. Heheuu. Coba kasih baju baru gitu, atau mainan baru boleh juga.

Ah, saya mah banyakan marahnya sih kayanya sama Kaina, makan waktu hampir sebulan untuk mengatasi keadaan ngamuknya. Jadi, ketika ada adik, perhatian harus dilebihkan ke si kakak.
Bukan bermaksud apa-apa ya saya menuliskan ini, masih banyak kurangnya, hanya ingin menuangkan yang dirasa dan setiap orang mungkin punya cara yang berbeda, itu pilihan! Let's go :))
Sharing yuk, gimana cara meredam amarah kakak atas keadaan baru ini? 

21 comments:

  1. Kakak Kaina hebat yaaahh, pintar dan sabar terima kado dan bukain kado adek :D

    sehat selalu kakak Kaina, Maming, adek Ashika, Paping juga.

    gak tau mau komen apa, blm ngerasain hihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin diiii, hayuk atuh di trial :))
      Biar tau rasanyaaa

      Delete
  2. semoga kakak kaina dan adik bisa rukun selalu yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin, makasih yaa dija sholehah :)

      Delete
  3. Lihat poto kakak Kaina lucu banget. Ntar lama-lama bakalan sayang dan kompak ama adeknya :)

    ReplyDelete
  4. baca tulisan ini jadi punya gambaran gimana nanti kalo punya dua anak :)
    saat ini saya udah sering tanya-tanya sama Wahyu gimana kalo nanti dia punya adik lagi? dia sih bilangnya senang dan udah mau punya adik, tapi malah papanya yang belum siap kami punya baby lagi :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga scptnya yaaa mba iraa hihiii, si kakak berarti uda ready yaaaa

      Delete
  5. saya belum nikah, makasih sharingnya

    ReplyDelete
  6. Wah bisa disakuin tipsnya
    Biar ntar ada gambaran klo mau program hihihi

    ReplyDelete
  7. Aku belom juga siap nih ngasih Jiwo adek.. Kayak yang gak rela banget kalau dia diduakan, hihihi padahal keluarga udah minta terus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuu jiwo, ayoo minta adik ke mamaah :D

      Delete
  8. selamat jadi kakak ya kainaaa :D

    ReplyDelete
  9. harus lebih diperhatikan supaya gak merasa cemburu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbaa, bisa cemburu buta hehee

      Delete
  10. anakku yg pertama dan kedua jaraknya cuma 1,5 thn jd si kakak msh unyu udah punya adek...
    memang gak well prepared krn hamil si adeknya itu bahkan lg pake kontrasepsi...
    memang jdnya ngaruh ke sikap si kakak smp sekarang...
    dia sellau merasa blom cukup perhatian dan harus berbagi perhatian dg adek2nya..
    nempel smp sekarang dan agak susah diperbaiki cara pandangnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi inget postingan mba ophi yg pada rebutan mamaanya :D

      Delete
  11. mbaak.. samaan banget ya kita, deketan yaa ini adiknya Kaina dan adiknya Naia, hehe. Tapi itu bener banget sih semuanya, kakak mesti diperhatiin ekstra lagi biar gak kehilangan perhatian kita ya mbak. Semangatt mbak, sama2 saling menguatkan yuk! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih tii udah mampirrr, iyah samaan.geng cintaa yah kita :) cewe2. Bisa runyam klo kakak ngga diperhatiin.. Hayuuukk :)

      Delete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena