After Critical Eleven

Critical Eleven ? Jadi mau nongkrong apa jadi mau baca ? sebelas dua belas sama itu tuh, seven eleven kedengarannya hehe. Hmm, pasti udah banyak yang baca novel Critical Eleven dari mba Ika Natassa. Kalau saya baru sempat beberapa minggu lalu bacanya. Bagus ngga sih novelnya, udah seliweran testimoni yang bagus-bagus dari semua yang baca buku ini. Sebetulnya ngga pernah baca novel karya mba Ika Natassa yang sebelumnya, saya cuma baca twit yang #PollStory The Architecture of Love aja. Ini postingan bukan untuk review, hanya melepas isi hati dan pikiran setelah saya membaca novel Critical Eleven.

Sejujurnya, saya kira ceritanya seperti perselingkuhan atau kecelakaan gitu. Heheuu..
Dan ternyata saya salah pemirsa. Namanya juga tebakan emak proletar, hihi. Saya kaget kalau awal ceritanya kisah cinta yang ringan banget, kaya di film-film deh, ketemu di pesawat, kenalan, menikah dan... tapi ngga ringan kalau udah baca halaman demi halaman. Kalau nempatin jadi salah satu tokoh utama, dan saya bisa berasa ih stres jadi Ale. Saya berasa terbang juga, maklum kan kalau baca itu pasti lebih asik imaji loncat-loncat. Tokoh di Critical Eleven yaitu Tanya dan Ale, dua orang yang bikin suasana hati, alamakkk. Di novel ini ngga hanya cerita, tapi ada pengetahuan umum, euh kaya RPUL gitu cil?! Yah pokoknya saya merasa terberitahu alias menjadi tahu. 

                     

After Critical Eleven
Kenapa yah abis baca ini atau saat baca ini saya jadi kangen suami. Betulan mengobrak-abrik perasaan, baperrware, hati-hati apalagi yang baperable ^^ Tapi di balik itu, saya sangat bersyukur bahwa memiliki anak saat ini adalah anugerah luar biasa dari Allah. Hubungannya dengan Critical Eleven? Jadi perempuan bernama Tanya adalah seorang istri dari Ale, sudah hamil 9 bulan tapi di detik-detik penantian untuk jumpa dengan anak yang dikandungnya, gagal. Proses persalinannya menjadi perjumpaan yang pertama dan terakhir kalinya. Nah, di sini yang bikin kaget, ngga nyangka ceritanya tentang anak. Sedih. .ceritanya betul kaya puzzle, manisnya, romancenya, pahitnya, ganti-gantian. Ale yang setia, Tanya juga setia. Jadi cocok, memang lelaki yang baik sudah dipasangkan untuk wanita yang baik juga, yang sabar juga, yang setia juga, meski ngga semulus kenyataan tapi sejauh apapun berlari, tak ada tempat atau tujuan lain yaitu pasti kembali ke pasangan masing-masing.

Pelajaran dari novel ini untuk saya sendiri, seburuk apapun kejadian yang dilalui oleh sepasang suami istri, ada kala harus rem omongan, berpikir seribu kali untuk berucap. Karena apa. .karena kata yang menyakitkan itu sulit dihapus dari memori. Terus, menyikapi suatu kata yang menyakitkan untuk kita, tak perlu menyelam terlalu dalam. Yang sedang-sedang saja. Ah tapi ini mah cuma komentar aja, gampang, prakteknya yang susah, harus ada seseorang yang mengingatkan kembali, supaya apa, supaya jadi gampang. Ada ujian untuk sebuah perjalanan pernikahan. Terserah, mau ngambil hasil yang bagus atau buruk. Udah ya, ngga mau bilang pas baca novel ini saya pun nangis. Dan ternyata happy ending... I love it. Tanya dan Ale dapet nilai cum laude deh. Good job.

Katanya mau di filmkan novel ini, moga ngga jauh dari harapan penulisnya yah, karena kalau ikut harapan pembaca mah kan buanyak mintanya ^^ hehe. 


22 comments:

  1. Menurut mbak uci ya, yg udah nikah, marahnya Tanya ke suami sebaik Ale agak berlebihan gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susah sih yah, tapi Tanya juga lagi shock berat sa. Wanita kan sensitip..pertanyaan berat hehe.. tapi klo di agama kita ngga boleh marahan lbih dari 3 hari, tanya berlebihan siih

      Delete
  2. Aku mau baca ini gak jadi karna katanay ending nya marah marah negatif. dlu temenku sempet ngetweet kritik soal ini ke ika natassa dan di retweet sama dia. haha
    mungkin aku blm baca bukunya ika natassa, tp kok jadi nggak kepengen baca yang ini ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Happy ending koq luuk.. asik bukunya.. konfliknya jg ganti2, ntar seneng, ntar sedih. Jadi .. ayo baca dulu hihii

      Delete
  3. Aku kira ada hubungan nya sama sepel or 9/11 mba hihihii.. Btw kok sedih sih... Terus gimana cerita nya, hhiikkksss tapi ibu nya selamat kan mba.. Ada apa dengan baby nya :( di film in gak mw nonton ahh,, sedih.. Takut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu babynya ngga bgitu jelas meninggalnya karena apa sih tiii. Aku jg pas baca sedih krna jg lg hamil pula yaa..

      Delete
  4. mbak cy fotonya bagus, betewe ini buka ika yg aku paling nggak demen... konfliknya terkesan maksa... saking sakit hati sampek tanya begitu itu wajar, yg nggak wajar... kelamaan atuh waktu nggak ngomongnya
    sama... saya paling nggak demen kalau agama di bawa bawa. orang jadi suka dan pengen punya suami kayak ale karena katanya sholeh. definisi sholeh yang jelas pastinya nggak cium2 cewek yang belom jadi istri (yang ngidolain gara2 sholeh barangkali perlu dingajiin). kayak sholatnya mainan dan seterusnya2. ohya, bagian awal aja dibuka sama minum alkohol segala. omg, stop ika... jangan ada balutan religi kalau kayak gini per adegannya. sudah cukup ceritanya jalan tanpa embel2 agama dan ibadah. kalau dicampur aduk gitu aku sedih kayak jadi merasa dilecehin :((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yaa nin uda komen yg sejujur ini. Aku utk sedetil itu ngga ingin posting meski terpikirkan..
      Buku yg lainnya, aku blum pernah baca hehe..

      Jgn sedih yaa..

      Delete
  5. Wah novelnya bercerita ttg suami istri yang melalui banyak konflik ya. Sepertinya trlalu berat untuk saya baca.. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga berat nan hehe.. coba baca duluu

      Delete
  6. Buku ini tak pernah saya duga bakal seberat itu konfliknya, terlebih ketika baca bab pertama yang pernah dipublish di buku kumpulan cerpen Autumn Once More. Buat saya sih marah ya Tanya sedikit lebay, walau ya entah juga karena saya gak pernah ngalami hal spt yg dialami Tanya *amitamitjabangbayijangansampeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuuu lebai yah dikiit.. naudzubillah nge

      Delete
  7. wah, baca review nya mba uci jadi penasaran baca sendiri nvcelnya nya hehe

    salam kenal mba uci, sudah saya follow ya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba tika,makasih yaah :)

      Delete
  8. Replies
    1. Iya, itu maksudnya, hehe #typo

      Delete
  9. Aku belum baca novelnya ini ._. tapi kok jadi penasaran ya ._. mengingat katanya endingnya ini terlalu negatif marah-marah gitu ._.

    ReplyDelete
  10. nunggu filmnya aja deh hihihi udah enggak pernah nyentuh novel lg skrg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi riweh2nya yaaa mba.. aku jg br bbrp bln ini nyentuh novel lg hihi

      Delete
  11. bukan cuma suai istri aja sih ya, kita semua harus jaga omongan. Noted juga buat aku nih supaya berhati2

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena