Tentang Novel Dilan

Review Dilan 1 Dilan dia adalah Dilanku tahun 1990' - Membaca buku atau novel adalah hal yang mewah ketika punya anak yang masih balita. Halaman demi halaman itu rasanya perjuangan deh. Beberapa minggu ini papingnya Kaina beli buku baru, tapi dari novel yang dibeli oleh beliau, saya tertarik baca Dilan terlebih dulu. Siapa yang belum tau Dilan karya Pidi Baiq? Udah sering seliweran deh dari tahun kemarin si Dilan, tapi baru ada kesempatan baca. Kurang lebih 4 hari baru kelar bacanya, sesuatu.. Bagus ngga sih novel Dilan?

Lanjut yah cerita tentang bukunya, bukunya seputar tentang cinta anak SMA di Bandung. Ringan banget, menghibur tapi agak kaya teenlit yah, tapi apakah memang genrenya teenlit, haha entahlah mungkin kau bisa tanya kepada kang Pidi Baiq. Yang jelas kata-katanya romantis yang ngga biasa, geeernya berantakan deh, kocak. Ungkapan-ungkapan cinta tapi dengan cara yang beda, saya agak curiga sih ini Dilan adalah si Pidi Baiq tapi mungkin karena imajinasinya aja yang mirip, ada yang bilang memang kang Pidi Baiq adalah Dilan, ada yang bilang bukan karena itu cuma Milea aseli cerita soal sosok Dilan ke kang Pidi. Hmm pembaca juga pada kepo yaaa hihi, nah ini indikasi tokoh Dilan hidup banget di dalam buku tersebut.

Novelnya sesuai judulnya 'Dilan, dia adalah Dilanku tahun 1990', laki-laki yang menyukai perempuan, teman satu sekolahnya yaitu Milea. Umum kan? Terus awalnya Milea ngga tertarik sama Dilan. Tapi Dilan dengan cara tulusnya meluluhkan hati Milea, cara yang beda deh, tapi kena. Dilan punya cara mengistimewakan Milea. Ini bagian penting nih buat para jomblowan. Kadang kita lupa memberikan ketulusan untuk orang yang kita mauin (mauin?), eh tapi bukan buat jomblowan juga, buat kita semuanya. Jangan lupain ketulusan. Action lebih penting dibanding kata-kata tapi siapa yang ngga suka sih dengan ungkapan cinta? Coba tanya sama Milea di luar sana.



Jumlah halaman 346 lembar. Buku ini bisa membangkitkan rasa bahagia, senang, ketawa.com karena tingkahnya Dilan. Humornya dapet deh. Romantisnya ngga picisan, selagi bacanya juga senyum-senyum jatuh cinta. Di samping itu juga latarnya Bandung banget, berasa sejuk bacanya, berasa muda. Hampir semua lokasi di cerita berada di Bandung. Ini bagian favorit saya dalam buku Dilan bagian 1. Dilan ngebawain tukang pijit waktu Milea sakit dengan alasan dia bukan muhrim untuk mijit si Milea langsung. Semua cewe-cewe setelah baca Dilan bertanya 'masih ada stok laki-laki kaya Dilan?' . Kalau saya mah ngga nanya, soalnya udah punya Dilan :D

Sekarang lagi baca Dilan bagian 2 hasil pinjaman dari Dilanku hahaaa (alias papingnya Kaina) ditemani singkong goreng. Udah dulu yah :D

17 comments:

  1. bener bgt chi susah bgt cari waktu baca buku pas punya si kecil, aku malah sejak iyas lahir sudah enggak pernah baca novel hehehe beberapa novel masih disegel blum kebuka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah nanti bisaa baca klo iyas udah gedean lagi yah mbaaa.. :D

      Delete
  2. Fokus ke singkong goreng :))

    ReplyDelete
  3. Aku belum pernah baca. Kayanya bagus deh.

    ReplyDelete
  4. Membaca buku
    Isi waktu
    Menjadi warna ilmu
    Sebab itupun kesukaanku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dilan 2 bnyk kata-kata romancenya mba,cobain deh :D

      Delete
  5. Aku lebih suka Dilan 1 mbak... Lebih lucu, konyol. Meski konfliknya datar. Eh, denger2 mau ada buku Milea, Suara Hati Dilan loh... Wajib beli juga nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah betul mba,masi editing katanya mah. Tapi dilan 2 sedih yaaa

      Delete
  6. Iyaahh banget yaaa Ci, punya baby kta itu butuh kemauan extra buat baca, 1buku aja itu butuh waktu berapa lamaaa gtu buat khatamin.

    Baru tahu ini buku, kapan2 maulah baca jg :D

    ReplyDelete
  7. aku juga mau dilan satu, tp kalo dipikir pikir dilan yang itu ikut geng motor ngeri juga mbak.. haha

    aku juga udah baca yang kedua. jangan patah hati yaa

    btw salam kenal yaaa

    ReplyDelete
  8. disana singkong goreng aku sambil makan kripik singkong:)

    ReplyDelete
  9. Aku mau baca jg donggg. Biar cepet ketemu Dilankuu wkwk

    ReplyDelete
  10. Dwilogi Dilan emang kece badai deh. Gak sabar nih pengen baca yang Milea-nya, soalnya saya suka Milea karena dia cewek dan saya cowok. :D

    Salam kenal, mbak. :)
    Penjaja Kata

    ReplyDelete
  11. Barusan ngestalk timelinenya Pidi Baiq terus nemu retweetan review buku Dilan, dan sampailah aku di komen ini. Hehehe.

    Btw, aku setuju sama teteh pas bilang bacanya bikin senyum-senyum jatuh cinta. Yap. Bener banget. Aku udah dibikin jatuh cinta sejatuh-jatuhnya sama Dilan. Pas baca bukunya rasanya pengin nikahin Dilan detik itu juga. Hahaha.

    Nyesek juga pas tau kalau endingnya Dilan sama Milea nggak bisa bersatu. Pas baca Dilan yg ke dua sampe nangis. Udah nggak sabar sama kelanjutan bukunya yg ke tiga, Suara dari Dilan.

    Akkk Dilan, aku padamu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe,nuhun udah mampir.. duh sampe mau nikah sama dilan :)) kita nungguin sama2 buky ketiganya yaq

      Delete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena