Dilan bagian kedua

Review Dilan 2 ~ Udah lama ngga ngebuka tulisan dengan assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh :) 
Masih menunggu Pidi Baiq mengedit novel Milea, suara dari Dilan. Waktu itu saya berhasil baca Dilan bagian kedua ini sehari lebih sedikit deh, prestasi sang emak, habis itu mengantuk. Dilan bagian kedua, dia adalah Dilanku Tahun 1991 ini juga udah tahun lalu terbitnyaa ya 2015, ini novel boleh minjem sih terus dijepret dulu bareng singkong, jumlah halaman 343.

Baca Juga : Dilan bagian 1

                          
    

Di buku Dilan, pertama alias "Dilan, dia adalah Dilanku Tahun 1990" akhirnya kan nyeritain Milea mau juga ke Dilan, resmi jadian di atas materai pula :)) sampai sebatas itu ceritanya. Nah, Dilan bagian kedua ini banyak banget konfliknya, yang buat saya ngga lepas tangan buat genggam baca bukunya setelah Kaina tidur atau dia lagi lengah hehe. Maklum emak harus mengajak bermain anak kan. Dilan bagian kedua lebih serius, tapi bukan si  Dilan yang jadi serius, ceritanya lumayan komplikasi deh kaya penyakit. Saya merasa gregetan apalagi di lembaran-lembaran terakhir. Rasanya nyesss aja gitu, seperti yasudahlah, meski sedih tapi ngga bombay banget. Memang pada akhirnya beberapa orang memiliki kenangan dengan yang lain sebelum bertemu pasangan hidupnya ya, ehmm.

Milea dikelilingi beberapa cowok, yang diceritain di novel hanya beberapa cowok yang suka dia. Tapi sosok Milea ini cantik kaya bidadari deh pasti, guru sekolah juga suka sama dia hehe. Dan Dilan masih berkutat juga sama geng motornyahhh. Ah padahal kan betul kata Milea, ngga usahlah ikut geng motor. Andai Dilan nurut...pasti mas Herdi itu...

Suka sama bundanya Dilan lucu banget, unik, ngga heran kalau titisannya jadi kaya si Dilan. Dilan ceritanya seperti kehidupan keseharian aja sih tapi ya itu, gregetan. Banyak cerita usaha-usaha Dilan ke Milea, cara yang kocak. Masa Dilan ngirim surat segala buat tetangganya Milea, ibu-ibu gitu. Ada-ada aja idenya.

Ini puisinya Dilan, yang paling saya favoritin hehe:

"PR-ku adalah merindukanmu. Lebih kuat dari Matematika. Lebih luas dari Fisika. Lebih kerasa dari Biologi." -Dilan

Dilan dan geng motor, jadi kecintaan berlebihan terhadap sesuatu bisa membutakan. Lagi-lagi mau nyalahin Dilan, pengen ikutan nasehatin Dilan (drama). Tapi mungkin itu pilihan Dilan, masih misteri. Seperti ada yang missed disini, nyesss. Jadi cuma gara-gara geng motor >.< atau apa betul ngga mau di kekang si Dilan. Eh ini ngga spoiler kan, karena udah banyak yang baca juga.

Andai bisa nanya sama Dilan, saya mau nanya deh "geng motor lebih berarti dari perasaan diri sendiri ya?" Hehee.. Udah yah, ini mah bukan resensi lah. Surat kaleng buat Dilan. Milea...sabar ya lagi di edit ya

0 comments:

Post a Comment

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena