Ceritanya Pulang Kampung

Assalamu'alaikum.. ehay. Mau kirim kirim salam dulu buat Devi Akhsari yang H-1 bulan menuju pernikahan.
Waktu lebaran saya berpulang kampung di daerah Sidoharjo Wonogiri Jawa Tengah, tepatnya di desa yang bernama nunggulan. Adakah yang sekampung? Bapak saya aseli dari Wonogiri dan beliau mengajak pulang kampung secara tiba tiba. Nah, lanjut ceritanya kita sekeluarga ngga ada jadwal jalan-jalan, jadwalnya sendiri yaitu transit di Semarang, Solo, dan Wonogiri tujuan utama. Saya sudah 14 tahun ngga pulang kampung, ini pulkam rencananya adalah jenguk keluarga Wonogiri dan nyekar ke makam mbah, bude, pakde. Waktu setibanya di Solo, saya dan keluarga mampir makan siang di warung kecil soto ayam. Ini dia yang ngga bisa terlupakan karena nambah makannya, padahal pak supir ngga nambah lho. Penumpangnya malah malahan. Kenapa saya, adik dan ka sade pada nambah?! Kalo saya jujur, porsinya terlalu sedikit untuk saya yang lagi butuh energi banyak (#$@%#$^%^) no pict, hoax yah. Hmmmm, kebetulan juga saya
ngga foto tuh sotonya, ini hasil gugling pictnya. Kira kira sekecil inilah


Porsinya kecil, soto langsung campur nasi. Saya menyebutnya porsi putri solo. Rasa sambalnya segerr tenan. Dan jangan lupa pesen ceker ayamnya. Lanjut cerita makan lagi di Wonogiri, tempat makannya bernama Ponijo. Pak PONIJO Sidoharjo tempat makanan sate, tongseng, tengkleng dkk. Maaf banget ngga foto lagi. Saya menyesal nih :D. waktu itu soalnya makan siang sih, saya lapar berat. Dan tempatnya rame pol, sudah siap dengan pesanan kami. Kecewa berat karena tongsengnya habis tapi tetap lanjut pesan sate kambing, hehe. Oh ya, untuk yang ngga tau tengkleng itu apa. Saya wikiin nih, tengkleng itu adalah masakan sejenis sup dengan bahan utama daging atau jeroan atau tulang kambing. Masakan ini berasal dari Solo. Bentuk fisik dari dari tengkleng hampir mirip dengan gulai kambing , tetapi kuahnya lebih encer. Opini untuk tengkleng rasanya enak, makannya sambil seruput, disedot jg. Wuih mantep pokoknya.




Sesampainya di desa bapake, menikmati satu malam di rumah si mbah, udaranya dingin sejuk banget. Lihat sawah pada hijau, ada juga yang kering sedikit, ada yang mandi di kali juga. Buat saya desa itu seperti keadaan langka, pohon banyak, udara bersih. Ini favorit foto karena belum mandi, langsung jalan pagi ke sawah.



Mungkin ada cerita lanjutannya, mungkin juga ngga :D
Sekarang lagi sibuk nyiapin nikahan diri sendiri, nyiapin mental biar ngga mental...
Doain yah.

9 comments:

  1. Uhuyyy.. itu siapa, Cil? *kedips

    ReplyDelete
  2. del itu kaka aku :)

    ReplyDelete
  3. br mau ty juga...oh...ternyata kakak ya...

    ReplyDelete
  4. hadeh..absurd dah si ucuy,pake kirim2 salam segalah :))

    eh eh gw pernah tuh makan soto sekecil itu mangkok nya, emang ga nampol banget porsinya, kurangggg :))

    akhirnya yaa,pulkam juga :D

    ReplyDelete
  5. kirim duit dong, masa cuma salam :D
    maaf lahir bathin dulu ^^

    ReplyDelete
  6. tengklengnya bikin perut keroncongan, sayangnya saya harus mengurangi makanan berlemak biasalah koyesteyol
    14 tahun nggak pulkam ? lama banget ya, kalo saya 6 bulan nggak pulkam boyok sudah keju linu merindukannya

    ReplyDelete
  7. tengklengnya bikin perut keroncongan, sayangnya saya harus mengurangi makanan berlemak biasalah koyesteyol
    14 tahun nggak pulkam ? lama banget ya, kalo saya 6 bulan nggak pulkam boyok sudah keju linu merindukannya

    ReplyDelete
  8. Mohon maaf lahir batin kak ucil :)
    Itu makanan-makanannya menggoda seleraaaaaa

    ReplyDelete
  9. Sungguh ini banyaaakk ketinggalan berita yaa.. Uciii.. Deviii.. Hihihihi

    Btw tengklengnya menggoda iman banget!!!

    ReplyDelete

Hai, Semoga bermanfaat ^^ terima kasih sudi mampir.
Twitter / IG : @uciggg (sila follow yaa ^^)

cigrey.blogspot.co.id. Powered by Blogger.

© cigreydotcom, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena